Pahami 4 Hal Berikut Agar Tidak Stres Ketika Menghadapi Anak yang Sering Bertengkar


 
Agar tidak stres ketika menghadapi anak yang sering bertengkar

Mumtazia (7 tahun) berusaha mempertahankan penyangga mix mainannya, sementara Hiru (2 tahun) gesit merebut yang dipegang kakaknya. Entah bagaimana ceritanya Hiru terlentang, jatuh dan menangis. Aku yang sibuk berkutak di dapur, tiba-tiba merasa emosi mendidih. Cubitan untuk pertama kali mendarat di paha si kakak. Meskipun pertama kali, itu sangat kuat. Dia pun menangis, sambil bergumam, “Umi jahat, adek terus yang dibela! Apa-apa Zia yang disalahin. Padahal adek yang jahat, apapun yang Zia mainkan Hiru mau pegang jugo.”

Duh, ditengah pekerjaan rumah menumpuk yang menunggu disentuh. Aku harus membujuk dan membujuk. Jujur sulit sekali menyampaikan kepada si kakak kalau dia sudah besar, mengalahlah kepada adik. Bertoleransilah kepada adik yang belum ngerti apa-apa. Berempatilah. Terkadang dia paham, Namun, si kecil suka pula mengganggu. Apapun yang dimainkan kakak, dia ingin mainkan juga. Dan drama ini sering terjadi ketika aku sibuk melakukan pekerjaan rumah. Lelah fisik lelah hati.

Suami melihat hanya senyum-senyum, lalu sesekali melontarkan kata, “Mi, beli timunnya yang banyak!”
“Untuk apa?”
“Biar berkurang tensi darah, Ummi!”
“Arggggh .…”

Begitulah setiap hari aku berjibaku dengan emosi sendiri. Sampai aku dipertemukan dengan kulwap yang berisi bagaimana diri berdamai dengan tingkah anak yang menyebalkan. Isi kulwap tersebut membekas dalam hati dan membuat lebih menikmati setiap momen bersama anak.
Salah satu pertanyaan yang membekas dalam hati tersebut adalah, “bagaimana cara berdamai dengan anak yang sekarang full di rumah yang tingkahnya sering dirasa menyebalkan?”
Ustadz Fitrah ilhami dalam kulwapnya memberi jawaban dengan ilustrasi berikut ini:
Jika besok Ibu didatangi oleh Bupati Bungo, beliau bilang, “Bu, saya titip mobil saya pada ibu dulu, ya, saya mau ada urusan dulu di luar kota selama sebulan. Sebulan lagi mobil saya ambil. Nanti saya kasih upah 30 juta. Selama mobil di sini, Ibu boleh pakai mobil itu.”
Apakah Ibu akan merasa senang dipercayai bupati lalu menjaga betul mobil sang bupati, ataukah malah marah dan merusaknya?
Maka, seperti itulah hakikat anak yang titipkan Allah pada kita. Allah seakan bilang pada kita, “Banyak orang yang minta punya keturunan, tapi belum Aku kasih. Kalian berdua (suami istri) salah satu pasangan yang Aku percaya untuk dititipin amanah buah hati. Jaga dan didik anak itu sebaik mungkin. Nanti Aku kasih imbalan berupa Surga.”
Jika ketika dititipi mobil bupati saja kita senang bukan main dan menjaganya dengan baik, seharusnya ketika dititipi buah hati oleh Tuhannya Alam Semesta ini, kita juga senang, merasa jadi orang terpilih ketika di luar sana banyak orang yang masih merindukan kehadiran momongan tapi belum diberi, kemudian menjaga amanah itu baik-baik.
Dengan cara pandang seperti ini, insyaAllah rasa sebal, rasa jengkel melihat tingkah laku anak, akan sirna. Kita akan berdamai dengan segala kondisi anak.
Ketika tingkah anak bikin sebal saat di rumah saja, kita lantas ingat, “Kau titipan Tuhan. Bagaimana pun keadaanmu, aku tetap akan menjagamu dengan cinta.”
Kau titipan Tuhan. Bagaimana pun keadaanmu, aku tetap akan menjagamu dengan cinta.
Tatkala kita pusing mendampingi anak belajar di rumah, kita lantas sadar, “Pusing ini bakal bubar setelah minum panadol. Tapi pahala mengajari anak akan kekal selamanya.”
Lalu mengalunlah do’a indah itu, “Ya Allah, hamba ridho mendampingi putra putri hamba. Mohon jadikan mereka penyejuk mata dan hati hamba. Dan jadikan mereka pemimpin bagi orang bertaqwa.”
Kata-kata tersebut menyerap dalam hati, ketika Mumtazia dan Hiru bertengkar, aku mengambil nafas lalu memantapkan niat, “kan kudamaikan kalian dengan cinta, kan kudamaikan masalah kalian tanpa menimbulkan masalah baru.” Ternyata, perasaan bahagia. Tidak emosi menghadapi anak bertengkar sangat membantu mengatasi kondisi untuk segera kondusif. Memulihkan anak-anak, ternyata butuh pemulihan batin sang ibu dulu. Ibu tetap waras. Tetap berdamai dengan perasaannya. 

Jadi kesimpulanya dari ilustrasi diatas agar tidak stres ketika menghadapi anak yang sering bertengkar. 4 hal berikut perlu dipahami:
  1. Menyadari bahwa anak adalah titipan dari Allah, bagaimana pun prilaku anak, hadapilah dengan rasa cinta dan bahagia. 
  2. Menghadapi dengan rasa cinta dan bahagia akan memudahkan mendamaikan anak 
  3. Mendamaikan anak tanpa emosi akan mengajarkan anak berempati dan lebih toleransi 
  4. Pusing menghadapi anak yang sering bertengkar akan hilang, namun pahalanya akan kekal 

Terimakasih, ustadz Fitrah Ilhami atas kulwapnya. Sangat membantu dalam merubah mindset saya. Eh, alur emosi saya tepatnya.
Halaman Sekolah
Linda Puspita di Halaman Sekolah mencoba belajar dan berbagi, mengasah bakat dan berkomitmen untuk selalu produktif dalam menulis. Blogger, Freelance Writer and Teacher at SDN no. 81 Muara Bungo.

Related Posts

37 comments

  1. wah menyejukkan sekali mbak, apalagi pas baca pahalanya akan kekal, hihi. aamiin
    meski blm berkeluarga noted banget ilmunya, jadi orang tua memang kudu cerdas mengontrol emosi ya

    ReplyDelete
  2. waaah bener banget ya mba
    pahalanya tetep kekal. jadi harus bersabar dan memahami psikologi anak ya mba.

    ReplyDelete
  3. Tamparan keras banget ini postingan, Mbak. Terima kasih sudah mengingatkan, ya. memang berat menjaga anak-anak yang lagi masanya ribut mulu, sampai hal sepele seperti sampah aja bisa jadi rebutan. Tapi, kalau dipikir, mereka itu lucu banget sih. Apalagi kalau udah rukun. Semoga kita tetap sabar ya menjaga amanah dari Allah. Aamiin

    ReplyDelete
  4. harus sabar ya kalau ngadepin anak bocah berantem. wkwkwk. Inget, titipan Allah :)

    ReplyDelete
  5. Saya punya dua anak yang berjarak hanya 20 bulan saja. Bisa dibayangkan kalau lagi bertengkar. Tapi saya memilih untuk tetap diam selama itu tidak ada kekerasan fisik. Hasilnya paling 10 menit mereka sudah maafan lagi.

    ReplyDelete
  6. Saya mungkin bosan menghadapi anak yang gantian bertengkar mba. Tapi sedikit insight dari ustadz fitrah ilhami membuat saya sadar bahwa meredakan pertengkaran anak dengan emosi malah membuat si anak mengulang kembali pertengkaran berikutnya.

    ReplyDelete
  7. Benar sekali mbak, saat anak bertengkar itu saya sangat mudah strees bahkan mudah tersulut pula emosinya. Jadinya malah ingin marah juga. Makasih atas sharingnya nanti mau saya coba

    ReplyDelete
  8. masya Allah..aku juga skrg mau jadi orang tua tuh kadang jadi mikir waktu dulu-dulu sering berantem sama adik, semoga orang tua selalu diberikan kelimpahan pahala yg luar biasa sama Allah ya

    ReplyDelete
  9. Duuuuh aku langsung makjleb baca postingan ini. Masih sering bablas emosinya aku nih ngadepin anak hiks

    Makasi tulisannya mbak
    Jadi pengingat banget buat aku

    ReplyDelete
  10. Kesulitan banget aku untuk kontrol emosi, apalagi kalau anak ngga mau dengerin apa yg saya bilang. Duh rasanya pengen meledak. Tapi inget lagii soal ini. Thanks for sharing mba

    ReplyDelete
  11. Jadi ingat dosa-dosaku pada anakku. Duh, kapan ya insyaf? Hehe...
    Makasih Mbak, artikel Mbak mengingatkan pada pola pengasuhan pada anak.

    ReplyDelete
  12. Iya ya, kalau dikembalikan pada hakikat bahwa anak adalah titipan yang mesti dijaga dan dirawat, maka beban ketika mereka berulah sedikit ringan bahkan hilang.

    ReplyDelete
  13. Sepakat mbak, ibaratnya kalo ada orang dititipi barang, tentunya orang yg dititipi bakal menjaganya dengan baik. Karena org itu sudah diberi kepercayaan untuk dititipi.

    ReplyDelete
  14. dengan memahami hakikat dari arti titipan yg begitu berharga dalam bentuk nyawa ini seharusnya membuat kita selalu sadar kalo segalanya ga bisa dipaksakan dan sering ada friksi, tp kalo dikomunikasikan, semoga akur dan rukun terus yaa

    ReplyDelete
  15. Wah ini mesti diterapkan untuk menghadapi pertengkaran kakak beradik setiap hari :)

    ReplyDelete
  16. Wah bener banget nih, mandidik anak dengan sabar hingga menjadi pribadi yang baik merupakan ladang pahala ya

    ReplyDelete
  17. Mendamaikan dengan cinta. MasyaAllah. Berasa ditegur aku, mbak. Kalau udah kadung emosi, emang terasa sulit untuk mengontrolnya, ya. Butuh latihan berulang. Jadi, kuncinya memang kita harus sabar dalam berproses, ya. Dengan keempat poin yang mbak paparkan, bisa menjadi motivasi diri untuk terus berlatih menahan emosi negatif keluar tanpa kendali, ya. Terima kasih, sharingnya, mbak. 🙏🤗

    ReplyDelete
  18. wah belum berkeluarga, tapi jaid mikir,,, bsok harus gimana kalau dah punya anak, thx ya kaka advice nyaaa

    ReplyDelete
  19. berasa ditoyor nih baca postingannya Mbak, saya masih gak bisa ngotrol diri kalau anak-anak bertengkar, jadi ikut stress dan marah-marah juga, huhuhuh, padahal sadar banget kalau mereka itu titipan Allah yang dari merekalah tiket surgaNya akan saya dapatkan, huhuhuh.
    makasih sudah mengingatkan ya Mbak :)

    ReplyDelete
  20. Kadang memang esmosi kalau anak-anak pas lagi ributnya. Tapi percaya tidak percaya, kelak kita akan merindukan masa-masa mereka seperti itu dan merasa menyesal karena terkadang kita lepas kendali.

    Terimakasih tulisannya mengingatkan saya untuk tetap berlaku kasih sayang terhadap anak-anak apapun kondisinya.

    ReplyDelete
  21. kakak (12 th) dan Adek (6 th) juga suka berebut dan berselisih paham..habis itu akur lagi. Kadang terpancing marah juga kalo dah sampai heboh, namun terkadang aku diamkan juga mbak hehehe..biarkan selama tidak saling menyakiti. Katanya mereka itu sedang belajar bernegosiasi hehehe

    ReplyDelete
  22. Kirana (4 th) dan kanaya (2 th), mereka berdua apa saja diributin. Namun, kalau satu saja menghilang mereka bakal nyariin. Kadang mesti belajar dari mereka. Paling marahan, lima menit kemudian main bareng. Jadi, kalau mereka berantem, emaknya harus sabar menunggu 5 menit itu berlalu.

    No emosi pokoknya ya Bund. Makasih sudah mengingatkan.

    ReplyDelete
  23. Terima kasih sharing ilmunya Mbak. Jadi reminder juga nih buat saya apalagi anak saya dua dengan jarak dekat. Sekarang sih masih umur di bawah 2 tahun jadi belum tahu bertengkar tapi nanti akan ada fasenya juga seperti

    ReplyDelete
  24. Anakku belum ada temennya sih mbak. Jadi nggak tau kayak apa ngadepin anak berantem sama temen atau saudara.

    Sementara aku catet dulu. Biar nanti kalau udah ada satu lagi, tau harus gimana.

    ReplyDelete
  25. Walau aku tidak punya anak, tapi seneng baca tips dari mba LInda. Memang namanya adik kakak walau beda usia jauh tapi bertengkar itu pasti ada aja ya mba. Semangattt mbaa.

    ReplyDelete
  26. Insyaallah sepusing apapun menghadapi anak yang bertengkar itu pasti akan menyenangkan Setelah semua pertengkaran itu terekam dalam ingatan kita ketika anak-anak sudah besar.

    Terima kasih banyak sharringnya kak, Insyaallah ilmunya bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  27. anak memang anugerah terindah ya. stress bisa ilang kalau liat tawa mereka.

    ReplyDelete
  28. Saya penasaran bagaimana scene perselisihan si kakak dan adik. Ya Rabb, jadi pengen punya anak juga tapi Allah kasih. Benar banget apa yang Mbak tulis, anak itu titipan dan harus diperlakukan dan dididik dengan baik

    ReplyDelete
  29. Bener, pusingnya bisa hilang tp pahala bisa kekal. Mau gimanapun org tua yg sabar mendidik anak pasti akan diganjar dgn kebaikan yg luar biasa besar

    ReplyDelete
  30. Makasih banget sharingnya mbak, saya juga masih suka uring-uringan kalau anak sudah berantem. Gak sampai mukul atau nyubit sih tapi pelampiasan ke benda lain duh apa ya perasaan anak-anak ke saya hiks

    ReplyDelete
  31. sharingnya bagus banget nih mbak. walau anakku belum ada partner berantemnya tapi aku selalu coba buat mengingat hal-hal diatas. biar akunya gak gampang marah. hehe

    ReplyDelete
  32. Tidak ada anak yg nakal, kita orang tua saja yg kurang sabar

    ReplyDelete
  33. bisa buat pembelajaran bagi saya yang belum punya anak nih. Bahwa harus sabar untuk mengajarkan disiplin kepada anak.

    ReplyDelete
  34. Benar sekali anak adalah titipan Tuhan dan kita harus menjaganya walau kadang kala kesel juga dengan tingkah lakunya

    ReplyDelete
  35. Semua orang tua sepertinya harus benar-benar mempunyai tingkat kesabararan yang tinggi ya kak, kalau anaknya banyak gimana ya, super hebat nie kalau lagi berselisih.

    ReplyDelete
  36. Yaa Allah, Mbak. I feel you. Anak saya yang sulung juga sering, kena cubit dan tabok tangan emaknya ini Mbak, soalnya ya gitu bikin adeknya keglodak di lantai mulu.

    ReplyDelete

Post a Comment